Selasa, 15 Februari 2011

Uang Kembalian dan Siapa yang Lebih Ramah

di Februari 15, 2011

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته




Sampai detik ini, aku masih bangga jadi bangsa Indonesia!
Alhamdulillah, masih bisa posting lagi~~
http://www.emocutez.com


Beberapa hari yg lalu, aku, mbak Lulun dan Cecil, pergi karokean di sebuah tempat yg bernama *piiiiip* . Ketika kami hendak menikmati akses gratisan yg ditawarkan tempat tsb, kami mendapat ganjelan berupa pelayanan yg tidak memuaskan . Karena hal tsb, mbak Lulun menjadi jengkel http://www.emocutez.comdan kemudian mbak Lulun pun membuka kembali lembaran masa lalunya #halah . Dia ingin membeli air kemasan tapi uangnya sebesar Rp 100.000. 



Ibu- Ibu Penjual : “Walah, ora usah tuku sisan bae, uang’e gedhene kaya ngene! Ora ana susuk’e!”

Mbak Lulun : “Lho saya sudah terlanjur meminum air ini, bu. Masa iya saya mau hutang dan payah kembali ke sini? Lagian ibu kalo jualan masa ga bawa uang sih? Udah tau siapa aja bisa beli di sini!”

Ibu-Ibu Penjual : “Yen aku ngomong ora ndue susuk ya ora ndue susuk! Aku iso ngelaporke kowe menyang polisi yen kowe kasar karo aku! Dasar cah Jakarta! Ora ndue sopan santun!”

Mbak Lulun : “Ini bukan masalah orang Jakarta atau bukan, bu! Ini masalah pelayanan! Ibu juga bisa saya tuntut karena tidak melayani saya dengan memuaskan! Jadi begini to orang Solo yg katanya ramah?! Melayani pembeli aja ga bisa!”

http://www.emocutez.com

Akhir dari pertempuran hebat tsb adalah sang ibu-ibu penjual mengalah, entah karena apa. Lalu, keesokan harinya aku, mbak Lulun dan mbak Friska pergi ke tempat karaokean yg lain lagi, namanya *piiip* di sebuah mall ternama di kota Solo. Di sana aku benar-benar mendapatkan pelayanan yg berbeda dari tempat karaokean yg sebelumnya. Pelayanannya memuaskan dan petugasnya ramah-ramah. http://www.emocutez.com Aku jadi bisa membandingkan keduanya, fufufu ~~

Hal serupa juga aku alami ketika berangkat sekolah naik angkot. Seperti biasa, setiap hari aku selalu dikasih uang jajan selembar 1000 dan selembar 5000. Karena bayar angkotnya 1500, aku memutuskan untuk membayar menggunakan selembar 5000, karena jika membayar menggunakan selembar 1000 aku tidak memiliki receh 500.


Sopir Angkot : “wah duite kok 5000 to?! Ora ana kembaliane!!! Nganggo sing pas!” *nada kasar*

Ipah : “mboten wonten pak..” http://www.emocutez.com

Sopir Angkot : “kepriye to?! Yen angkote rame ora popo nganggo 5000an, lha sepi ngene ki!!” *ngedumel sambil nyariin kembalian*

Ipah : *dalam hati* “yaelah pak, mana gua tau ye kalo angkot situ bakal sepi! Lagian situ kalo mau nyopir mbok nyediain kembalian! Kalo situ kayak gini caranya pantesan angkot lu sepi melulu!”


Esoknya ga sengaja aku naik angkot dengan pak sopir yg sama bersama adikku. Kali ini adikku yg digertak karena bayar pakai selembar 5000. Lalu aku menyuruh adikku untuk bayar pakai uangku aja, BLAH!

Nah, apa hikmah yg bisa kita ambil? Yakni bahwa keramah-tamahan merupakan budaya baik yg belum mengakar di setiap sanubari bangsa kita. Keramah-tamahan merupakan hal yg wajib ‘ain dipenuhi untuk mencapai kepuasan pelanggan atau teman-teman kita. Sebab ingin dipuaskan merupakan kebutuhan rohani yg gak bisa disepelekan begitu saja!


http://www.emocutez.com
"Ayo, budayakan ramah-tamah dari saat ini dan diri ini!"





صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد - صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم


milkysmile
semoga kalian berkunjung kembali ~♥

21 komentar:

PRofijo on 15 Februari 2011 13.45 mengatakan...

Ramah-tamah adalah budaya masyarakat indonesia *katanya*

ret patty cut on 15 Februari 2011 14.35 mengatakan...

makaasih sist buat commentnya :)
iya seru banget, minggu depan baru aku posting, sorry late replay abis komputer baru dibenerin hihihi

joe on 15 Februari 2011 16.28 mengatakan...

konon dulu bangsa kita dikenal sebagai bangsa yang ramah, tapi apakah predikat itu masih layak kita sandang?

dv on 17 Februari 2011 13.13 mengatakan...

berarti orang indonesia ramahnya cuma sama bule dnk yah, buktinya turis2 itu bilang klo orang indonesia ramah2..heeheh :D

btw salam kenal yah :)

irul-green on 17 Februari 2011 13.27 mengatakan...

benar mbak..dengan adanya sikap ramah kita bisa terhindar dari perpecahan..

Qori Menulis (New Blog) on 17 Februari 2011 22.39 mengatakan...

hmmm, kalau aku sih selalu ramah kalau jualan...
pengalaman aku ya...
aku ini jualan pulsa dirumah..
kadang ketemua sama pembeli yang menyebalkan...
bayar pakai uang rusak plus buruk lagi...
kadang pas kita kena sedikit tekanan, jadi gak terlalu peduli sama pembeli.. istilahnya nyuekin gitu..
cobalah adek ini yang jadi subjek...

p.s: budayakan komen bermutu

Belajar Photoshop on 18 Februari 2011 05.48 mengatakan...

katakan ini pada pihak yg sedang gontok2an akhir2 ini :( hiks hiks hiks :(

Ipah on 18 Februari 2011 11.46 mengatakan...

@ om ijo : biar ga "katanya" lagi, mulai skrang kita realisasikan :D

@ ret patty cut : iyooo gpp :)

@ om joe : wakwakwak, biar layak kita sandang dari dulu hingga sekarang yuk bersama kita budayakan budaya ramah :)

@ kak devi : iya, mirisnya sih gitu. pdhal ramah sama siapa aja itu penting! sama2 kak :)

@ irul : setuju! ramah tamah itu pentingggggg!!

@ qory : iyo, emg suka nyebelin tp lumayanlah ngelatih kesabaran ehehehe
ihiiiir . komennya skrg bermutu niyee :D

@ belajar potosop : ahahaha , siapa to pihak yg gontok2annya? :P

lyna r on 18 Februari 2011 19.19 mengatakan...

kalau cerita ngga ada kembalian mmg sering saya dengar
tapi ada juga yg aneh..kembalian uang diganti dengan permen atau amplop :mrgreen: tambah ga lucu ya

sbee on 19 Februari 2011 00.05 mengatakan...

apik...
kayane koe ketularan aku...
:D

ret patty cut on 22 Februari 2011 16.46 mengatakan...

heihei aku bales kesini lagi yaa hihi
makasiiih kak..itu punya senseiku kak, wiih enak banget bisa bikin yukata sendiri, aku lagi addicted banget sama yukata hehehe

@helgaindra on 23 Februari 2011 19.08 mengatakan...

hahaha
sabar to nduk
bapak angkot karo ibu penjual itu lagi emosi kali
hihihi

Gaphe on 23 Februari 2011 20.22 mengatakan...

kalo saya koq yang ngalah ya.. kalo pas duit saya gede, saya memilih untuk nggak belanja di tempat/warung kecil. Kalo duit saya gede, saya milih nggak pake angkot..
kalo duit gede, saya memilih untuk nggak markir motor..

kenapa?.. entahlah, saya merasa ngerepotin aja sih kalo ngasih mereka duit gede..

attayaya_anatomi on 23 Februari 2011 22.30 mengatakan...

betul.... mari budayakan ramah tamah, melayani dan berbagi rasa

bagaikan kuliah standar pelayanan minimum

Corat - Coret [Ria Nugroho] on 27 Februari 2011 16.46 mengatakan...

sepertinya orang-orang indonesia mulai terjangkit stress karena mang lebih suka marah-marah
jadi hilang deh keramahannya :D

blog item on 1 Maret 2011 17.21 mengatakan...

hmpp,,mau komen apaan ya????

Akmal Fahrurizal on 7 Maret 2011 07.26 mengatakan...

ramah itu penting...

BTW, kaya nya fans MCR banget juga ni.. same with me.. :)

Izin follow.. Please follback..

rezKY p-RA-tama on 7 Maret 2011 18.40 mengatakan...

wah aku suka gambarnya,,,
mantap,,,
maaf oot

Mayumi Luna on 15 Maret 2011 18.24 mengatakan...

Hoho, menyebalkan sekali bila dilayani kayak contoh tadi. -besoknya gak ke sana, pasti!!-

Web t4 jualan replika sepatu punyamu dmn?

Fata, ajarin aq ngeblog donk -masih newbie banget =.=-

Momod on 23 Maret 2011 17.04 mengatakan...

tau gitu kenapa masih mau bayar?
:D

rezkaocta on 24 Maret 2011 08.22 mengatakan...

beneerr. kalo mereka memberikan plyanan yg bagus kan untung mereka juga. kita mungkin besok2 mau balik k tempat mereka lagi...tapi tiap orang beda-beda..ckck

btw, izin jd followr k 100 ya...
:D

Posting Komentar

 

Pernah Pulang Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos